Senin, 08 April 2013

Pengalaman Pertama Berurusan dengan Peradministrasian di Indonesia

Karena Baru lulus kuliah, Gue langsung seraching lowongan pekerjaan. Awalnya gue mau ikut test pertamina tapi tes toeflnya ga lulus. Dan batas waktunya pun udah mepet tinggal seminggu lagi. Kalo mau test toefl lagi dan ga lulus lagi, ya buang-buang duit ajeeee... Mending kursus dulu abis itu baru test toefl. Karena kebanyakan pengalaman seseorang kayak gitu. Dan akhirnya pacar gue memberi informasi tentang lowongan kerja Bank Mandiri. Persyaratannya ga ada test toefl. Namun pacar gue bilang, persyaratan dokumen pendukung lainnya itu dilampirkan juga SKCK (Surat Keterangan Catatan Kepolisian). Dan akhirnya gue pun langsung bertanya-tanya sama papa gimana caranya bikin SKCK. Disni papa salah ngasih infonya. Papa bilang bikin SKCK itu cuma minta surat pengantar RT dan RW abis itu langsung ke polsek.  Pas gue nyampe polsek, gue liat orang-orang kok pada ngelampirin foto yaaaa... Gue bingung tuh... Perasaan gue ga enak nih... Gue langusng tanya aja sama petugasnya dan ternyataaaaaaaaaaaaaaa...

Petugas : "loh mbak surat dari kelurahannya mana?"
Gue : "ouh, harus ke kelurahan dulu ya"
Petugas : "loh iya mbak... Tuh liat didepan persyaratannya"

Pas gue liat, ternyata gue kurang surat dari kelurahan dan pas foto. Haddeehhhh... si papa gimana sih! ngasih info yang jaman baheulaaa kalii yaaa... hahahaa... Akhirnya gue pun langsung ke tempat cetak foto. Ditempat cetak fotopun gue bingung, fotonya ukuran 3x4 apa 4x6 ya... Gue lupa tadi baca dipolsek. Terus gue chat ayank ga dibales dan akhirnya gue telpon di rijek. Dan ayank bales chat gue "aku lagi rapat >_<". Hihihihii... maap ya yank... Dari pada salah, gue cetak aja dua-duanya. Dan abis itu langsung ke kelurahan. Pas nyampe kelurahan, sebelum ke petugas, gue tanya dulu sama orang yang sedang duduk disitu.

Gue : "Mas, kalo mau ngurus SKCK dimana ya?"
Mas : "Langsung aja mbak di taru disitu, surat pengantar RT/RW, fotocopy KTP sama KK"
Gue : "Hah? KK juga ya?"
Mas : "Iya mbak, itu ada persyaratannya didepan"

Lagi-lagiiii gue kurang berkasnya... Hadeeehhhhh etha ku naon sihh... Jadi agak ribet begini! Gue langsung pulang kerumah dan telpon papa nanya KK ada dimana. Untungnya KK udah ada fotocopyan banyak dan gue ambil satu abis itu langsung cuuuussssss lagi ke kelurahan. Pas sampe sana udah banyak orang gituuuu... Dan gue langsung taru deh berkas gue dan tinggal nunggu dipanggil. Kira-kira 15 menit kemudian lah nama gue dipanggil dan bayar Rp. 2.000 . Abis itu gue langsung cuuuuuuussssssssssss pergi ke polsek. Disana gue langsung ngasih berkasnya ke petugas dan gue disuruh bayar Rp. 10.000 dan dikasih formulir gitu yang disuruh isi sendiri. Dan gue ga bawa pulpen pula. Akhirnya gue minjem aja sama mas-mas yang disebelah gue.Yang gue heran, di formulir itu ada pertanyaan "apakah anda pernah melakukan tindak pidana?". Laahhh kalo ngisi sendiri pasti ga ada yang ngaku laahh... Pasti jawabnya "tidak pernah", hahahaa... Yo wislah, itu urusan masing-masing sama Tuhan. Abis gue isi formulir, gue balik lagi ke petugasnya dan gue disuruh ke ruang sidik jari. Disitu gue disuruh bayar lagi Rp. 10.000 dan dikasih lagi formulir yang disuruh isi sendiri. Setelah itu, gue kasih berkasnya lagi dan abis itu sidik jari. Setelah sidik jari selesai, gue disuruh duduk nunggu namanya dipanggil. Dan abis itu, selesai deh SKCK gue. Karena gue kurang info yang update, jadi ribet ngurusnya... Tapi kalo udah tau infonya pasti cepet selesai dan ga seribet yang gue alamain tadi. Gue share pengalaman gue disini untuk kalian-kalian yang mungkin senasib sama gue,hehe... Jadi, kalo mau buat SKCK, prosesnya adalah sebagai berikut :

1. Minta surat pengantar ke RT dan RW dengan melampirkan fotocopy KTP 1 lembar
2. Bawa surat pengantar yang dari RT/RW, fotocopy KTP dan KK (Kartu Keluarga) masing-masing 1 lembar ke kelurahan dan bayar Rp. 2.000
3. Setelah mendapatkan surat dari kelurahan, bawa suratnya langsung ke polsek dengan melampirkan fotocopy KTP (1 lembar) dan pas foto terbaru ukuran 4x6 (4 lembar) dan bayar Rp. 10.000 dipetugas pertama dan bayar Rp. 10.000 diruang sidik jari.

NB : Jangan lupa membawa pulpen dan tissue basah

selesai

Semoga bermanfaat :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar