Senin, 25 Juli 2011

"ayank,papa aku meninggal"

"ayank,papa aku meninggal" itu kata-kata yang diucapkan sama cowok gw ketika gw lagi di kampus. Saat itu gw lagi ngambil KRS semester pendek di sekretariat. Tiba-tiba cowok gw telpon dan dengan nada datarnya bilang begini :

ayank : "ayank,kamu dimana?"
kata gw : "aku di kampus lagi ngambil KRS,kamu dimana?".
ayank : "aku dirumah..."
kata gw : "ouh,ya udh... kamu lagi apa?"
ayank : "ayank,papa aku meninggal" (dengan suara datar tanpa ekspresi)

HAH...???gw langsung kaget dan kayak ga percaya.

kata gw : " yang bener kamu?"
ayank : "masa aku bohong sih yank..."
kata gw : "meninggalnya kapan?"
ayank : "tadi pagi,pas dibangunin udah ga ada,ya udh ya ayank,aku mw ke kelurahan dulu ngurusin surat"
kata gw : "kamu yang sabar ya ayank..."
ayank : "iya..."

Setelah cowok gw tutup telpon, ga tau kenapa gw langsung nge BLANK . . !!Agak kaget dan perasaan gw sedih... bingung... pokonya campur aduk deh...!! Kayak ga percaya karena papanya itu baru sembuh dari operasi. Dan meninggalnya dalam keadaan tidur.

Akhirnya gw diem dulu sejenak untuk berfikir. Ga lama kemudian,temennya cowok gw telpon ngajakin pergi bareng ke rumahnya cowok gw. Tadinya sih gw pengennya nanti sore,soalnya kalo sekarang gw ribet bawa-bawa buku terus udah gitu warna dan motifnya baju gw nge jreennggg abiieezz... Tapi saran dari temen kampus gw mendingan dateng sekarang dari pada bolak-balik. Tanpa pikir panjang akhirnya gw langsung pergi hari itu juga ke rumah cowok gw. Buku kuliah gw titipin di tempat foto copyan dan gw mampir ke kostan temen buat ganti baju yang warnanya agak polos sedikit. Terus gw telpon temennya cowok gw buat bilang kalo hari ini gw jadi ikut pergi ngelayat bareng.

Selama perjalanan,pikiran gw melayang ke mana-mana. Nafsu makan sama sekali ga ada. Tadi pagi gw baru beli sarapan tapi ga gw makan karena udah keburu denger kabar duka dari cowok gw. Yang ada dalam pikiran gw yaitu,BINGUNG. Karena gw baru pertama kali ketemu keluarganya dia dan ini dalam keadaan duka pula. Gw bingung ga tau mesti gimana nanti disana. Tapi selain itu,gw juga mikir keadaan cowok gw. Dia anak pertama dan dia harus menanggung 5 adiknya yang masih sekolah dan juga ibunya. Tapi gw yakin cowok gw mampu qo melewati ujian ini. Karena dia orangnya leadership banget dan bertanggung jawab. Dan yang gw liat dia orangnya penyayang keluarga. Dan dia juga keliatan tegar walaupun dalam hatinya sangat terpukul. Gw ga tau gimana jadinya kalo ujian ini menimpa pada diri gw sendiri. Gw masih manja banget sama orangtua gw dan sama ade kandung sendiri aja gw ga deket. Ya Allah... Berikanlah kekuatan dan ketabahan kepada orang yang aku sayang... Berikanlah jalan yang mudah untuk dia dan keluarganya... Jadikanlah dia Tulang punggung keluarga yang sukses dunia akhirat dan bisa membuat ayahnya bangga diatas sana. Amin...

Itulah pikiran saya selama dalam perjalanan yang muter-muter naik angkotnya,hehe... :p

Pas nyampe dirumah cowok gw, gw lemes karena suasananya bikin gw merinding. Gw jarang banget pergi ngelayat orang meninggal. Dan mungkin ini adalah ketiga kalinya gw pergi ngelayat. Terakhir gw pergi ngelayat,waktu meninggalnya ayah temen SMA gw. Itu juga hari kedua,jadi udah sepi. Sedangkan yang lain,waktu kepergian Almarhum ade gw dan oma gw. Itu juga udah lama waktu gw masih di pesantren.

Setelah ketemu cowok gw dan keluarganya,ga lama kemudian gw ketemu sama ibunya. Kita ngobrol-ngobrol sebentar sama temennya cowok gw juga. Saat itu gw ngeliat cowok gw keliatannya sayang banget sama orangtuanya. Gw sempet terharu... Gw suka banget sama cowok yang penyayang orangtua apalagi sama ibunya. Karena pasti dia juga akan menyayangi istri dan anak-anaknya. Sebelumnya gw juga yakin kalo cowok gw pasti penyayang orangtua karena dia memperlakukan gw dengan sangat baik sekali. Dan kata mama,cowok yang penyayang orangtuanya akan selalu diberi kemudahan karena Ridho orangtuanya selalu menyertainya. Sekitar jam 5 sore gw baru pulang. Selama dalam perjalanan pulang,yang ada dipikiran gw yaitu masih sama kayak yang tadi. Gw kepikiran keadaan cowok gw. Semoga dia jadi orang yang lebih kuat dan tabah... Amiin

Pas nyampe rumah,langsung masak spaghetti karena gw lumayan laper. Abis itu gw mandi terus sholat Isya. Pas lagi do'a setelah sholat,ga tau kenapa tiba-tiba gw nangis karena kepikiran cowok gw. Ya Allah... hiks...

Setelah itu cuci muka gosok gigi. Terus nulis tulisan ini deh sekalian nungguin kabar dari cowok gw. Soalnya gw ga bisa tidur karena masih mikirin keadaan dia.

percakapan terakhir ditelpon :

kata gw : "kamu udah mau tidur?"
ayank : "iya nih,tadi biz sholat isya"
kata gw : "ouh... hhmmm... mmmm.... ayank?"
ayank : "iya"

diam sejenak...

ayank : "kok diem?"
kata gw : "aku bingung mau ngomong apa... kamu yang kuat ya ayank..."
ayank : "iya..."
kata gw : "ya udah,kamu istirahat ya... besok mau bangun pagi ga?"
ayank : "aku mau shalat subuh,bangunin aku ya"
kata gw : "ouh,ya udah... hpnya jangan lowbath ya..."
ayank : "iya... ya udah,kamu bobo ya..."
kata gw : "iya..."
ayank : "I love you"
kata gw : "love you too"
ayank : "salamualaikum"
kata gw : "wa alaikumsalam"
ayank : "dada ayank"
kata gw : "daa..."

Selesai...

Sekarang gw mau bobo ya... daa...

Pas udah mau bobo,gw masih aja kepikiran cowok gw...
Masih do'a yang sama kayak tadi kepikiran diperjalanan...
Ya Allah... Berikanlah kekuatan dan ketabahan kepada orang yang aku sayang... Berikanlah jalan yang mudah untuk dia dan keluarganya... Jadikanlah dia Tulang punggung keluarga yang sukses dunia akhirat dan bisa membuat ayahnya bangga diatas sana. Amin...

Buat pembaca setia blog gw...
Mohon do'anya ya buat Almarhum ayahanda cowok gw... :'(
Makasih sebelumnya,

wassalam,

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar