Kamis, 28 Juli 2011

Sulit Untuk Menerima

Temen-temen masih inget kan dengan curhatan gw yang judulnya "ayank,ada yang mau aku omongin". Inget kan...??? Ini dia kisah kelanjutannya.

Hari kamis tanggal 28 Juli 2011, jam 02.25 WIB

Cowok aku telpon dan saat itu aku ketiduran. Sebelumnya aku sms dia "ayank,aku harap kamu kasih kabar ya". Dan aku ketiduran nungguin dia. Pas hp aku bunyi nada deringnya dia,aku langsung bangun dan kaget karena aku udah ketiduran... Akhirnya aku langsung angkat telponnya. Dalam pembicaraan di telpon itu,dia cerita semua masalah yang membebani pikirannya dia karena kepergian ayahnya. Dan memberi keputusan yang sulit... Sampe dia nangis...Ini lah pembicaraan kita ditelpon,ga semuanya lengkap,ini yang intinya aja karena aku ga inget secara detail :

ayank : "kalo aku ngeliat ade aku yang paling kecil,rasanya aku takut ga bisa... apa lagi ade aku yang SMA tahun depan udah mau kuliah kan... aku nangis terus yank tiap liat foto papa... aku tuh kalo didepan orang-orang biasa aja sok-sok tegar,tapi kalo aku lagi diem dikamar atau merenung pasti aku nangis yank... (nangis)
kata gw : "kamu jangan nangis terus ya... aku yakin kamu bisa qo... semoga semuanya dipermudah sama Allah"
ayank : "iya... amiin..."
kata gw : "kadang aku berfikir,sebagai cewek kamu,apa yang harus aku perbuat untuk bantuin kamu..." (nangis)
ayank : "kamu kan udah dateng kemarin yank"
kata gw : "iya... tapi hal yang lain selain itu"
ayank : ayank,aku harap kamu bisa ngerti ya... kita putus aja ya... aku mau fokus sama ade-ade aku... aku ga mau nanti jadinya aku ngelantarin kamu... masih banyak hal yang mesti aku lakuin sekarang yank..."
kata gw :"aku tau pasti kamu akan bilang ini,tapi aku terima qo keadaan kamu sekarang yank...
ayank : "saat ini kamu bisa bilang begitu,tapi nanti kedepannya belum tentu kamu masih mau nerima aku,mau sampe kapan kamu nungguin aku? sekarang aku udah umur 24 tahun aja aku belum punya apa-apa dan aku punya tanggungan ade-ade aku... aku ga tau apa aku bisa ngejalanin ini semua... aku ngerasa belum siap... pasti kamu menemukan cowok yang lebih baik dari aku qo yank..."
kata gw : "aku ga suka kamu ngomong gitu... jangan ngomong begitu..."
ayank : "kenapa?"
kata gw : "kamu udah jadi yang terbaik buat aku"

dieemm dan nangis...

ayank : "aku harap kamu bisa ngerti ya..."
kata gw : "iya... ya udah... aku ngerti qo... aku juga ga mau nambah beban kamu (nangis)
ayank : "iya... aku juga ga mau kamu jadi ikut kepikiran masalah aku"
kata gw : "kamu kan tau aku gimana... pasti aku tetep kepikiran"
ayank : "kamu ga usah mikirin aku yank... kamu pikrin diri kamu sendiri dulu,terus orangtua kamu..."

dieem...

ayank : "makasih ya buat semuanya"
kata gw : "sama-sama... aku juga makasih sama kamu"
ayank : "makasih apa? aku ga bisa ngasih apa-apa sama kamu,tiap makan dipinggir jalan...
kata gw : "bukan itu... tapi banyak hal yang udah kamu kasih ke aku..."
ayank : "besok kuliah?"
kata gw : "iya"
ayank : "masuk jam berapa?"
kata gw : "jam 8"
ayank : "ya udah,kamu bobo ya... kuliah yang bener... jangan main-main"
kata gw : "iya..." (nangis)
ayank : "ya udah,kamu bobo ya"
kata gw :"kamu juga bobo ya"
ayank : "aku ga tidur... tanggung.."
kata gw : "ya udah,aku juga ga bisa tidur"
ayank : "tapi kamu besok kuliah masuk pagi"
kata gw : "iya... aku tau qo.. aku pasti masuk kuliah"
ayank : "ya udah terserah"

dieemm....

ayank : "aku mau makan dulu ya"
kata gw : "emang kamu belum makan?"
ayank : "udah,tapi laper lagi"
 kaya gw : "ouh,ya udah... makan yang banyak"
ayank : "iya... ya udah kamu bobo ya...
kata gw : "iya"
ayank : "Ass...
kata gw : "wlkmslm..."

aku tau dia ngomong gitu supaya aku mau tidur... Tapi aku ga tidur sampe subuh... nangis terus
Besok tanggal 29,itu sepuluh bulanannya kita... :'(
Sulit memang... Tapi aku ga boleh egois... harus terima demi orang yang kita sayang...

Ya Allah…
Seandainya telah Engkau catatkan
dia akan mejadi teman menapaki hidup
Satukanlah hatinya dengan hatiku
Titipkanlah kebahagiaan diantara kami
Agar kemesraan itu abadi
Dan ya Allah, ya Tuhanku yang Maha Mengasihi
Seiringkanlah kami melayari hidup ini
Ke tepian yang sejahtera dan abadi


Amin ya Robbal’alamiin

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar